Kemenag Temukan Penelantaran Jamaah Umrah Cheria Travel

Jakarta,   (Antarariau.com) - Tim Khusus Penegakkan Hukum Kementerian Agama menemukan penyelenggara umrah tidak berizin resmi Cheria Travel yang menelantarkan 23 orang jamaah umrah ke Arab Saudi.

"Saat kami telepon pihak travel yang nomornya tercantum di kartu identitas tidak ada yang angkat dan semua tidak aktif. Jamaah sudah curiga dan masing-masing menghubungi keluarganya di Jakarta," kata Risdianto salah satu jemaah lewat keterangan pers Kemenag yang diterima di Jakarta, Senin.

Risdi mengatakan dia bersama jamaah tidur seadanya selama enam jam. Setelah terlantar beberapa jam jamaah akhirnya diurus kendati kondisi badan jamaah sudah drop dan lemas. "Ada enak kecil juga umur enam tahun," ungkapnya.

Jamaah umrah Cheria Travel tersebut, lanjut dia, juga sempat kelaparan selama enam jam lebih tanpa diurus di Bandara King Abdul Azis, Jeddah. Jamaah juga tidak mendapatkan kepastian pemondokan saat di Tanah Suci.

Setelahnya bantuan datang dari Kantor Teknis Urusan Haji di Jeddah yang menghubungi pihak provider visa yang bertanggung jawab atas kejadian ini sehingga jamaah mendapat kepastian pemondokan.

Saat berada di Madinah, jamaah tidak dapat langsung memasuki hotel yang dijanjikan pihak travel sehingga jamaah umrah kembali terlantar dan kelaparan. Selain itu, masih terjadi permasalah penginapan meski sudah ada kepastian lokasi pemondokan.

"Hotel harusnya setaraf bintang lima sesuai perjanjian di Makkah dan Madinah. Harga yang kami bayar untuk umrah sebesar 2.200 dolar AS," ucap Risdianto.

Atas kejadian penelantaran 23 anggota jamaah Cheria Travel ini, tim dari Kemenag akan menindaklanjutinya di Jakarta dan akan memanggil penyelenggara umrah berizin yang membantu pengurusan keluarnya visa.