Jakarta, (Antarariau.com) - TNI Angkatan Laut mengerahkan kapal perang KRI Teluk Bone untuk membantu evakuasi sekitar 1.525 jiwa "/>

1.525 Eks Anggota Gafatar Akan Dievakuasi dari Pontianak dengan Kapal

Jakarta, (Antarariau.com) - TNI Angkatan Laut mengerahkan kapal perang KRI Teluk Bone untuk membantu evakuasi sekitar 1.525 jiwa warga eks anggota ormas Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) dari Pontianak, Kalimantan Barat ke Jawa Tengah.

"Rencana evakuasi ke Jateng menggunakan KRI Teluk Bone. Saat ini masih berada di Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil) Jakarta Utara, untuk menunggu proses administrasi," kata Kepala Dinas Penerangan Angkatan Laut (Kadispenal), Laksma TNI M Zainuddin saat dikonfirmasi wartawan, di Jakarta, Rabu.

Zainuddin mengatakan, sebanyak 1.525 jiwa pengungsi yang akan dievakuasi terdiri atas pengungsi dari kamp Bekangdam XII Tanjung Pura dan Kamp Kuburaya.

Di Bekangdam terdiri atas 1.119 jiwa yakni 370 laki-laki, 312 perempuan, dan 437 anak-anak dengan total 318 KK. Sementara itu di Kabupaten Kubu Raya ada 410 jiwa dengan total 112 KK.

"Saat ini seluruh pengungsi mendapat dukungan logistik selama masa penampungan yang di dukung dari Pemprov Kalbar, Dapur Lapangan diselenggarakan oleh Bekangdam XII/Tanjung Pura," tutur Zainudin.

Kadispenal pun menambahkan, TNI AL telah menyiapkan satu KRI lagi apabila jumlah pengungsi semakin meningkat.

"Bila jumlah pengungsi meningkat terus dan TNI AL menyiapkan 2 KRI, yaitu KRI Teluk Bone dan KRI Teluk Gilimanuk," ucap Kadispenal.

Ratusan warga eks anggota Ormas Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) yang menetap di Kabupaten Mempawah, sejak Selasa (19/1) siang, mulai dievakusi ke Kota Pontianak, untuk selanjutnya dipulangkan ke kampung halamannya masing-masing.

loading...