Wartawan Riau Kunjungi Asian Agri, Disambut di Gudang Bersejarah Medan

Pekanbaru, ( Antarariau.com) - Asian Agri menjadikan gudang kereta api zaman Belanda untuk perkebunan Tembakau dahulunya sebagai tempat menyambut tamu memperkenalkan perusahaan perkebunan sawit tersebut. Sejumlah wartawan yang tergabung dalam Forum Wartawan Legislatif DPRD Riau mendapat kesempatan mengunjungi tempat yang dinamai Heritage tersebut.

Sejarah beridirinya Raja Garuda Emas (RGE) dijelaskan runut oleh Tim Corporate Communication Asian Agri di sana. Mulai dari sejarah hidup Faounding Father mereka, Sukanto Tanoto, hingga bagaimana perusahaan yang memiliki ratusan ribu karyawan itu akhirnya berdiri. 

"Perusahaan ini dirintis dari nol. Chairman kami, bapak Sukanto Tanoto bukanlah berasal dari keluarga konglomerat. Tapi karena kerja keras dan keuletan bapak, semua ini bisa terwujud," Ujar Lidia Veronica di Jalan A Yani, Medan, Jumat (7/10). 

Awalnya Sukanto Tanoto kata Lidia, membuka toko yang menyediakan Spartpart untuk alat-alat berat untuk kontraktor pertamina. Sampai akhirnya Ia terjun sendiri menjadi kontraktor dan terlibat langsung dalam pembangunan sejumlah infrastruktur di sejumlah wilayah di Sumatera. 

"Awalnya bapak hanya membuka toko spartpart untuk alat berat. Berkembang, bapak kemudian ikut menjadi kontraktor dan terlibat dalam pembangunan jalan Medan-Aceh," urainya. 

Kemudian Lidia juga menjelaskan berbagai unit usaha RGE, mulai dari perkebunan kelapa sawit hingga HTI. Selain itu Ia juga menjelaskan apa-apa saja produk yang dihasilkan dari perkebunan kelapa sawit dan HTI. Seperti bubur kertas yang kemudian menjadi tisu, kertas dan sejumlah produk turunan lainya. Sawit yang diproduksi menjadi CPO dengan sejumlah produk turunanya seperti, minyak goreng, Margarin, dan sejumlah bahan untuk produk-produk kosmetik. 

"Jadi dari bubur kertas ini, bisa menjadi apa saja seprti kertas, tisu dan lain sebagainya, yang semuanya dibutuhkan kita setiap harinya. Begitu juga dengan sawit, produk turunanya bermacam-macam, mulai dari minyak goreng hingga kaometik," terangnya. 

Ia juga mengucapkan terimakasih, karena selama ini wartawan di Riau telah menjadi mitra yang baik bagi Asian Agri. Media lanjut Lidia telah berkontribusi terhadap kemajuan perusahaan selama ini. Untuk itu kedepan, Asian Agri akan  terus meningkat kerjasama dengan media media di Riau baik media cetak maupun media elektronik. 

"Saya menyampaikan apresiasi kepada rekan-rekan, yang sudah banyak membantu kami dalam banyak hal. Media di Riau bagi Kami adalah mitra strategis. Kedepan kita akan terus tingkatkan kerjasama," pungkasnya.