Mentan Dorong Riau jadi Penguasa Pasar Pertanian Organik Asia Tenggara

Pekanbaru, (Antarariau.com) - Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mendorong Pemerintah Provinsi Riau merebut pasar ekspor komoditas pertanian organik di kawasan Asia Tenggara. 

"Kita dorong, dan bagaimana kita ekspor ke negara tetangga. Ada Singapura penduduknya 5 juta dan Malaysia 30 juta (jiwa)," kata Andi kepada Antara di Pekanbaru, Jumat. 

Menteri Andi melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Pelalawan Provinsi Riau hari ini. 

Dalam kunjungan kerja yang langsung didampingi oleh Gubernur Riau, Arsyadjuliandi Rachman dan Panglima Daerah Militer Bukit Barisan Mayjen TNI Lodewyk Pusung tersebut, Menteri Andi mengaku teratarik dengan geografis Pelalawan. 

"Yang pertama hal menarik, itu di Kabupaten Pelalawan, jarak tempuh ke Malaysia dan Singapura hanya satu jam," ujarnya. 

Menurut dia, kondisi geografis Kabupaten Pelalawan dengan negara tetangga tersebut menjadi nilai tambah tersendiri. Terutama untuk menjadi basis produksi tanaman pertanian organik. 

Dia juga mengatakan pemerintah pusat memiliki rencana pengembangan pertanian organik di Pelalawan, terutama memenuhi pasar ekspor di Malaysia dan Singapura. 

"Mereka (Malaysia-Singapura) impor (komoditas pertanian organik) dari Vietnam dan Pakistan. Itu 1,5 juta ton per tahun, dan itu pasar kita. Kita harus rebut dalam waktu singkat," ujarnya. 

Untuk itu, dia menargetkan pengembangan komoditas di Pelalawan dapat dilakukan secepatnya. "Target tiga tahun selesai," ujarnya.

Selain itu, ia juga mengatakan Kementerian Pertanian siap mengucurkan anggaran dan peralatan kepada Pemerintah Provinsi Riau untuk mewujudkan hal tersebut. 


loading...